Aksi Nyata Pancasila pada Kurikulum Merdeka | Sumbarpro

Aksi Nyata Pancasila pada Kurikulum Merdeka

Oleh: M. Ihsan Lubis, S.Pd (Guru PPKn MAN 3 Kota Padang)

by Redaksi
A+A-
Reset

PANCASILA sebagai dasar negara Indonesia telah menjadi landasan fundamental dalam segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila tidak hanya mencakup aspek politik dan hukum, tetapi juga menyentuh dimensi pendidikan yang menjadi tulang punggung kemajuan bangsa.

Sejak kemerdekaan Indonesia, Pancasila senantiasa menjadi pedoman dalam penyusunan kurikulum pendidikan nasional. Kini, di era Kurikulum Merdeka, integrasi Pancasila sebagai landasan filosofis pendidikan semakin diperkuat melalui berbagai aksi nyata yang diimplementasikan dalam proses belajar mengajar.

Kurikulum Merdeka adalah inisiatif pendidikan yang dicanangkan oleh pemerintah Indonesia untuk menciptakan sistem pembelajaran yang lebih fleksibel, adaptif, dan relevan dengan kebutuhan peserta didik di era modern. Kurikulum ini dirancang untuk mendukung pengembangan karakter, kompetensi, dan kemandirian siswa, sejalan dengan nilai-nilai Pancasila sebagai dasar ideologi negara Indonesia.

Kurikulum Merdeka merupakan inovasi kebijakan pendidikan yang berfokus pada kebebasan belajar dan pengembangan potensi individu. Pendekatan ini memberikan ruang bagi peserta didik untuk lebih kreatif, mandiri, dan inovatif, sesuai dengan Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Profil Pelajar Rahmatan Lil Alamin (P5PPRA) yang diharapkan.

Profil Pelajar Pancasila mencakup karakteristik yang mencerminkan nilai-nilai Pancasila seperti beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berkebhinekaan global, gotong royong, mandiri, bernalar kritis, dan kreatif. Oleh karena itu, penerapan nilai-nilai Pancasila dalam Kurikulum Merdeka menjadi sangat relevan dan krusial dalam pembentukan karakter generasi muda Indonesia.

Implementasi Nilai-Nilai Pancasila

1. Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam Kurikulum Merdeka, nilai Ketuhanan Yang Maha Esa diwujudkan melalui pembelajaran pendidikan agama yang mengajarkan toleransi dan penghormatan terhadap berbagai keyakinan. Siswa diajak untuk memahami dan menghargai perbedaan agama serta mengembangkan sikap spiritual yang mendalam.

2. Kemanusiaan yang Adil dan Beradab. Nilai kemanusiaan diimplementasikan melalui pembelajaran yang menekankan pentingnya sikap adil dan beradab. Kurikulum Merdeka mendorong kegiatan proyek sosial di mana siswa dapat terlibat langsung dalam aksi kemanusiaan, seperti kegiatan bakti sosial, bantuan kemanusiaan, dan kampanye kesadaran sosial.

3. Persatuan Indonesia. Untuk mengembangkan rasa persatuan, Kurikulum Merdeka memfasilitasi pembelajaran yang mengedepankan keragaman budaya Indonesia. Program pertukaran pelajar antar daerah, pembelajaran seni dan budaya lokal, serta diskusi mengenai sejarah dan keberagaman bangsa menjadi bagian integral dari kurikulum.

4. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Nilai demokrasi dan kerakyatan diimplementasikan melalui pembelajaran demokratis di kelas, di mana siswa diajak untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan dan berdiskusi secara bijaksana. Proyek kelompok dan kegiatan musyawarah menjadi metode pembelajaran yang umum diterapkan.

5. Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Untuk mewujudkan keadilan sosial, Kurikulum Merdeka menekankan pentingnya kesetaraan akses pendidikan bagi semua siswa, termasuk yang berada di daerah terpencil. Program beasiswa, bantuan pendidikan, dan teknologi pembelajaran jarak jauh adalah beberapa langkah konkret yang diambil untuk mencapai tujuan ini.

Contoh Implementasi Nyata

Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Profil Pelajar Rahmatan Lil Alamin (P5PPRA) Salah satu contoh nyata implementasi Pancasila dalam Kurikulum Merdeka adalah Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila dan Profil Pelajar Rahmatan Lil Alamin (P5PPRA). Dalam projek ini, siswa diajak untuk melakukan kegiatan yang mengasah kompetensi sosial dan emosional, seperti kepemimpinan, kerjasama, dan keterampilan berpikir kritis. Projek ini bertujuan untuk membentuk karakter siswa yang sesuai dengan nilai-nilai Pancasila.

Pembelajaran Kontekstual dan Inovatif

Kurikulum Merdeka juga mendorong pembelajaran yang kontekstual dan inovatif. Misalnya, dalam pembelajaran PPKn (Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan), siswa tidak hanya belajar teori di kelas tetapi juga melakukan observasi lapangan, wawancara, dan proyek komunitas yang mengajarkan mereka tentang nilai-nilai kebangsaan dan kenegaraan.

A. Pembelajaran Kontekstual
Pembelajaran kontekstual adalah pendekatan pendidikan yang bertujuan untuk membuat pembelajaran lebih relevan dan bermakna dengan mengaitkan materi pelajaran dengan konteks kehidupan nyata siswa. Dalam pendekatan ini, siswa didorong untuk mengaitkan apa yang mereka pelajari dengan pengalaman dan pengetahuan mereka sendiri, sehingga mereka dapat memahami dan mengingat materi dengan lebih baik.

Prinsip-Prinsip Pembelajaran Kontekstual:

  • Konstruktivisme: Siswa membangun pemahaman baru berdasarkan pengalaman dan pengetahuan sebelumnya. Pembelajaran bersifat aktif, di mana siswa berpartisipasi dalam proses pembelajaran dan mengembangkan pemahaman mereka melalui interaksi dengan lingkungan dan orang lain.
  • Pembelajaran Aktif: Siswa terlibat secara aktif dalam kegiatan yang mengharuskan mereka untuk berpikir, menyelidiki, dan menghubungkan konsep-konsep dengan situasi nyata. Ini bisa melibatkan kegiatan seperti eksperimen, proyek kelompok, dan diskusi kelas.
  • Kolaborasi: Pembelajaran kontekstual sering dilakukan dalam kelompok, di mana siswa bekerja sama untuk memecahkan masalah dan berbagi pengetahuan. Kolaborasi ini membantu siswa mengembangkan keterampilan sosial dan komunikasi.
  • Autentik: Materi pelajaran dihubungkan dengan situasi dunia nyata yang relevan dengan kehidupan siswa. Misalnya, masalah matematika dapat dirancang berdasarkan situasi sehari-hari yang mungkin dihadapi siswa.
  • Refleksi: Siswa didorong untuk merefleksikan apa yang telah mereka pelajari dan bagaimana mereka telah belajar. Refleksi ini membantu mereka menyadari kekuatan dan kelemahan mereka sendiri serta cara-cara untuk memperbaiki pembelajaran di masa depan.

B. Pembelajaran Inovatif

Pembelajaran inovatif adalah pendekatan yang menggunakan metode, strategi, dan teknologi baru untuk meningkatkan efektivitas pembelajaran dan keterlibatan siswa. Ini bisa melibatkan penggunaan teknologi digital, pendekatan pengajaran baru, dan personalisasi pembelajaran.

Aspek-Aspek Pembelajaran Inovatif:

  • Penggunaan Teknologi: Teknologi digital seperti e-learning, Smart School, virtual reality (VR), augmented reality (AR) dan AI dapat digunakan untuk menciptakan pengalaman belajar yang lebih menarik dan interaktif. Misalnya, VR dapat digunakan untuk simulasi ilmiah, sementara AR dapat membantu dalam visualisasi konsep-konsep kompleks.
  • Metode Pengajaran Baru: Inovasi dalam metode pengajaran mencakup pendekatan seperti flipped classroom, di mana siswa mempelajari materi dasar di rumah melalui video atau bahan bacaan dan kemudian menggunakan waktu kelas untuk diskusi dan aplikasi praktis. Gamifikasi, yaitu penggunaan elemen permainan dalam pembelajaran, juga dapat meningkatkan motivasi dan keterlibatan siswa.
  • Personalisasi Pembelajaran: Menyesuaikan metode dan materi pembelajaran dengan kebutuhan, minat, dan kemampuan masing-masing siswa. Teknologi dapat membantu dalam melacak kemajuan siswa dan memberikan umpan balik yang disesuaikan.
  • Pembelajaran Berpusat pada Siswa: Pendekatan ini menempatkan siswa sebagai pusat dari proses pembelajaran, dengan memberikan mereka lebih banyak kontrol atas apa dan bagaimana mereka belajar. Guru berperan sebagai fasilitator yang membantu siswa menemukan sumber daya dan mendukung proses pembelajaran mereka.

Kesimpulan

Implementasi nilai-nilai Pancasila dalam Kurikulum Merdeka menunjukkan komitmen pemerintah untuk membentuk generasi penerus bangsa yang berkarakter, cerdas, dan berdaya saing. Melalui berbagai program dan kegiatan yang menekankan pada pembentukan karakter dan kompetensi, diharapkan siswa dapat tumbuh menjadi individu yang tidak hanya unggul dalam ilmu pengetahuan, tetapi juga memiliki integritas dan semangat kebangsaan yang kuat.

Pembelajaran kontekstual dan inovatif menawarkan pendekatan yang lebih relevan dan efektif dalam pendidikan modern. Dengan mengintegrasikan konteks dunia nyata dan inovasi teknologi, pendidikan dapat menjadi lebih menarik dan bermakna bagi siswa. Implementasi yang tepat dari kedua pendekatan ini dapat meningkatkan motivasi, keterlibatan, dan hasil belajar siswa, serta mempersiapkan mereka dengan keterampilan yang dibutuhkan di abad ke-21. Pendidikan yang kontekstual dan inovatif bukan hanya sebuah tren, tetapi sebuah kebutuhan untuk menghadapi tantangan dunia yang terus berubah. *

Daftar Pustaka
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. (2020). Panduan Implementasi Kurikulum Merdeka. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
Bappenas. (2021). RPJMN 2020-2024: Mewujudkan Indonesia Maju yang Berdaulat, Mandiri, dan Berkepribadian Berlandaskan Gotong Royong. Jakarta: Bappenas.
Suparno, P. (2020). Pendidikan Karakter di Indonesia: Perspektif Pancasila. Yogyakarta: Kanisius.
Indriyani, R. (2021). Implementasi Nilai-Nilai Pancasila dalam Pendidikan Karakter di Sekolah Dasar. Jakarta: Gramedia.
Utami, W.P. (2022). Membangun Generasi Emas: Tantangan dan Peluang Kurikulum Merdeka. Bandung: Alfabeta.
©2023 – All Right Reserved.
Designed and Published by
PT Sumbarpro Jaya Media