Modifikasi Pakaian Lama dengan Teknik Sashiko untuk Lebaran

by Redaksi
A+A-
Reset
Modifikasi Pakaian Lama dengan Teknik Sashiko untuk Lebaran

Sumbarpro

Menjelang Lebaran, sudah menjadi tradisi masyarakat Indonesia untuk mengenakan pakaian baru. Tak heran kalau orang-orang berburu pakaian lebaran di pusat industri kreatif di berbagai daerah di Indonesia.

Padahal, untuk tampil trendi di hari raya Idul Fitri kita bisa memodifikasi pakaian lama agar terlihat baru.

Salah satu cara memperbarui tampilan pakaian lama agar terlihat baru dengan menggunakan teknik Sashiko. Sekadar informasi, teknik Sashiko adalah proses menjahit atau menyulam yang berasal dari Jepang.

Dalam bahasa Jepang, Sashiko berarti “tusukan kecil” untuk menjahit kain. Teknik ini sudah ada sejak abad ke-18.

Dulunya, masyarakat Jepang menggunakan teknik jahit Sashiko untuk menambal baju dan celana agar lebih kuat dan indah.

Ada beberapa motif Sashiko yang umum digunakan di Jepang, yakni Moyosazhi & Hitomesazi. Sashiko Moyosazhi adalah jahitan jelujur (teknik menjahit dengan sedikit jarak) yang menghasilkan bentuk geometris. Sementara, Sashiko Hitomesazi adalah motif yang lebih bebas.

Beberapa tahun belakangan, teknik Sashiko diminati banyak orang. Karena teknik ini menampilkan hasil jahitan yang menawan, estetik, dan kesan vintage yang digemari anak muda.

Karena itu, kita bisa menerapkan teknik Sashiko untuk memodifikasi pakaian lama agar terlihat baru dan trendi saat Lebaran nanti.

Berkreasi dengan Teknik Sashiko 

Kita bisa menerapkan teknik Sashiko pada pakaian berbahan katun, denim, atau bahkan kain nusantara. Sama seperti menyulam pada umumnya.

Kita bisa menggunakan benang rajut wol atau benang sulam berwarna putih. Warna ini dipilih agar motif yang kita bentuk terlihat lebih kontras polanya.

Akan tetapi, supaya terlihat lebih trendi, kita juga bisa menggunakan warna-warna benang lainnya.

Hal yang perlu diperhatikan dalam menerapkan teknik Sashiko saat modifikasi pakaian lama adalah motif yang dibentuk.

Umumnya teknik Sashiko menggunakan bentuk-bentuk geometris, seperti kotak, lingkaran, segitiga, hingga belah ketupat.

Kita bisa langsung membuat motif-motif geometris tersebut pada pakaian lama, baik itu yang berbahan katun maupun denim.

Sekadar tips, agar motif Sashiko terlihat lebih menonjol, kita bisa mencari warna benang yang kontras dengan pakaian lama yang akan kita modifikasi, ya!

Selain dengan menyulam benang langsung pada pakaian. Kita juga bisa berkreasi dengan “menambal” pakaian lama dengan teknik Sashiko. Contohnya, kita bisa mengombinasikan perca batik atau kain nusantara lainnya untuk memodifikasi kemeja berbahan denim, agar terlihat unik dan menarik saat lebaran.

Kita cukup menyesuaikan warna kain nusantara dan kemeja atau pakaian denim agar terlihat lebih kontras. Misalnya, warna biru pada kemeja denim kita padukan dengan kain berwarna merah atau kuning.

Untuk bentuk kain tambalannya juga bisa dikreasikan sesuai kreativitas. Nantinya, kita tinggal menjahit kain perca pada pakaian lama dengan teknik Sashiko.

Menariknya lagi, selain bisa diterapkan pada pakaian. Teknik Sashiko juga bisa diterapkan pada sepatu maupun tas.

Akan tetapi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat menerapkan teknik Sashiko pada tas dan sepatu.

Karena umumnya punya bahan dasar yang lebih tebal. Kita harus memilih benang yang lebih kuat, seperti benang wol, dan jarum yang lebih kuat untuk menjahit sepatu dan tas.

Setelah itu, kita bisa langsung membuat pola geometris pada sepatu maupun tas yang sudah usang.

Bagaimana, tampil trendi saat lebaran tak butuh modal mahal, kan? Yuk, kita modifikasi pakaian lama untuk lebaran nanti, Sob! (ak/*)

©2023 – All Right Reserved.
Designed and Published by
PT Sumbarpro Jaya Media