Target Spurs muncul sebagai favorit untuk menggantikan Graham Potter di Chelsea

by Redaksi
A+A-
Reset
Target Spurs muncul sebagai favorit untuk menggantikan Graham Potter di Chelsea

Sumbarpro Graham Potter telah dipecat sebagai manajer Chelsea dan Julian Nagelsmann dilaporkan sebagai kandidat utama

Menurut Fabrizio Romano, manajer Jerman Julian Nagelsmann adalah favorit untuk menggantikan Graham Potter yang baru saja pergi sebagai manajer Chelsea.

Graham Potter, yang dipecat pada 2 April, hanya bertahan selama 31 pertandingan sebagai manajer Chelsea ketika dia menggantikan Thomas Tuchel pada September 2022. Klub ini berada di urutan ke-11 di liga meskipun mengeluarkan pengeluaran dari tim lain di dunia seperti Enzo Fernandez, Mykhailo Mudryk dan Wesley Fofana bergabung dengan beberapa jendela terakhir.

Klub mengonfirmasi bahwa Bruno Saltor, yang merupakan bagian dari staf kepelatihan Potter, akan menjadi manajer sementara. Belum dipastikan apakah dia akan tetap bertugas selama sisa musim atau tidak, tetapi untuk saat ini dia tampaknya akan mengambil alih pertandingan berikutnya melawan Liverpool. Juga tidak menutup kemungkinan bahwa Bruno Saltor akan bertanggung jawab atas pertandingan Chelsea melawan Real Madrid di semifinal Liga Champions pada 12 April.

Julian Nagelsmann dipuji sebagai prospek manajerial mengingat dia baru berusia 35 tahun, yang sangat muda untuk seorang manajer puncak. Nagelsmann pensiun sangat awal dalam karir sepak bolanya karena cedera dan kemudian menjadi pelatih.

Nagelsmann menjadi manajer 1899 Hoffenheim pada usia 28 tahun dan selama 3 tahun di klub, dia membantu mereka bertahan dari degradasi dan lolos ke Liga Champions. Pada musim panas 2019, ia menjadi manajer RB Leipzig. Hanya dalam dua musim bersama Leipzig, Nagelsmann telah mencapai semifinal Liga Champions dan menjadi runner-up di DFB Pokal.

Nagelsmann ditunjuk di Bayen pada musim panas 2021 dipandang sebagai peluang pertama manajer Jerman itu menjadi favorit untuk memenangkan trofi. Di musim pertamanya bersama Bayern, sang rekordmeister memenangkan gelar Bundesliga dengan nyaman tetapi dikalahkan oleh Villareal di perempat final Liga Champions.

Nagelsmann musim ini di Bayern adalah salah satu kebingungan besar mengingat klub tersebut telah memenangkan 8 dari 8 pertandingan di Liga Champions hingga pemecatannya. Tidak hanya itu, Nagelsmann hanya kalah 3 pertandingan sepanjang musim, tetapi hasil imbang yang signifikan telah menarik mereka ke pertarungan gelar dengan Borussia Dortmund.

Akan menarik untuk melihat apakah Nagelsmann akan benar-benar berakhir sebagai manajer baru Chelsea atau tidak. Di Bayern, Nagelsmann biasanya bermain dengan empat bek, dengan bek kiri Alphonso Davies bertindak lebih sebagai bek sayap daripada bek kiri tradisional. Pemain sayap menjadi sangat fleksibel di bawah Nagelsmann dengan Leroy Sane dari Bayern sering bermain di kedua sisi lapangan.

Chelsea membutuhkan seseorang untuk masuk dan menghentikan pendarahan. Julian Nagelsmann akan memiliki tugas besar di depannya, jika dia bergabung.

(ak/*)

Berita Terkait

©2023 – All Right Reserved.
Designed and Published by
PT Sumbarpro Jaya Media